Sunday, March 11, 2012

Memaknakan Persahabatan

Setiap orang di dunia ini memerlukan teman. Tidak kira jika seseorang itu tua, dewasa, remaja, kanak-kanak mahupun bayi sekalipun. Ya, bayi juga mempunyai kawan. Jangan ingat bayi tidak mempunyai kawan. Segala patung permainan itulah dia akan menganggap sebagai kawan. Persahabatan memberikan 1001 makna persahabatan dalam diri seseorang khususnya para remaja.



Remaja yang masih terkapai-kapai bagi mencari identiti yang sebenar amat penting dalam menilai seseorang teman itu. Hal ini kerana, disebabkan rakan kita boleh ke syurga dan kerana kawan juga kita akan ke neraka. Persahabatan dapat menjadikan hidup kita sentiasa tenang, hal ini kerana apabila kita susah kita ada tempat untuk kita mengadu. Jaga-jaga, kalau nak mengadu masalah sebaik-baiknya biarlah yang sama jantina. Takut lain pula yang akan berlaku. Kan? Kan? Kan?

Renung-renungkan....

Maka, carilah rakan-rakan yang dapat memandu kita ke jalan yang baik dan diredai oleh Allah S.W.T.



Wasiat Luqman Al-Hakim :

“Hai anakku! Duduklah bergaul dengan orang yang bijaksana dan redalah dengan perkataan mereka, nescaya akan bertambahlah kebijaksanaan dalam dirimu.

“Hai anakku! Hendaklah engkau duduk bergaul dengan orang yang kuat berzikir mengingati Allah kerana ia akan menghidupkan ilmu serta memperbaharui perasaan khusyuk dalam hati.”

Sebaliknya, jika kita berkawan dan menjadi orang jahat sebagai rakan, nescaya akan terpengaruh dengannya.

Dalam hal ini, Lukman berpesan kepada anaknya : “Hai anakku! Sesungguhnya orang yang keji, lagi kotor dan celaka adalah Sekiranya dia di bawahmu, dia menolakmu. Sekiranya dia di atasmu, dia menindasmu.

“Sekiranya engkau bersahabat dengannya, maka dia menyusahkanmu dan sekiranya dia berpisah denganmu, dia tidak akan mengucapkan selamat jalan kepadamu.”
Lukman berpesan lagi katanya: “Hai anakku! Sesungguhnya orang yang keji, lagi kotor dan celaka adalah sekiranya dia beramal, dia melakukan yang buruk.

“Sekiranya dia duduk, dia membuang masa. Sekiranya dia dikayakan, dia tidak berpuas hati.

“Sekiranya dalam keadaan fakir, dia berputus asa. Sekiranya dia gembira, dia melakukan kejahatan. Sekiranya dia bersedih, dia berputus asa.”

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Recent Visitors